www.sempugi.com :
.
Home » » Barbara Friberg, Peneliti Bahasa Daerah Pencipta Huruf Lontara Digital

Barbara Friberg, Peneliti Bahasa Daerah Pencipta Huruf Lontara Digital

TIDAK hanya sekadar sebagai dosen dan peneliti bidang ilmu linguistik di Unhas. Barbara Friberg kini punya andil besar memelihara dan melestarikan bahasa-bahasa lokal yang ada di Sulsel. MESKI berdarah Amerika, kepeduliannya terhadap bahasa daerah Sulsel begitu besar. Seabrek temuan dari penelitian serta karya besar lainnya telah dipersembahkan Barbara. Temuan dari hasil penelitian tersebut sangat berguna untuk kelanjutan bahasa daerah Sulsel. Bidang ilmu yang digelutinya sebagai seorang dosen dan peneliti linguistik membuatnya merasa wajib untuk turut serta menjaga dan melestarikan bahasa daerah di Sulsel. Saat penulis menyambangi kediaman di Jalan Mallengkeri 1 Perumahan Pesona Adenium No.25, perempuan paruh baya ini menyambut dengan banyak senyum. Istri Timothy Friberg membuka pembicaraan dengan santai. Pertama kali ke di Indonesia pada sekitar tahun 1983. Saat itu saya belajar bahasa Indonesia di Bandung. Saya akhirnya memutuskan ke Makassar sekitar tahun 1985 untuk memperdalam bahasa lokal," kisahnya dengan bahasa Indonesia yang fasih. Saat itu, dia dan suaminya yang berkebangsaan Kanada hendak meneliti bahasa-bahasa ibu yang ada di Indonesia. "Sebenarnya saya hanya membantu suami saya dan ternyata saya juga tertarik meneliti bahasa-bahasa daerah yang ada di Sulsel," katanya. Bersama sang suami dan para peneliti bahasa di Sulsel lainnya, Barbara pun melakukan survei lebih dari 100 kecamatan yang ada di Sulsel. "Saat itu, Sulsel belum dimekarkan. Kami berkeliling Sulsel meneliti bahasa daerah yang masih digunakan masyarakat," bebernya. Bahkan, lanjut Barbara, mereka mendaki gunung perbukitan dan berbagai suasana dan kondisi iklim di sejumlah wilayah Sulsel. Mereka ke Toraja, Luwu, Pinrang, dan sejumlah kabupaten/kota di Sulsel demi meneliti bahasa daerah. "Sebelum dimekarkan, Sulsel memiliki sekitar 42 bahasa ibu. Bahasa Makassar saja ada lima jenis dialek yang kami temukan. Sulawesi secara keseluruhan jumlah bahasa daerah yang kami data mencapai 110. Sejumlah bahasa itu saling berkaitan," ungkapnya. Perihal font lontara yang dibuatnya, perempuan kelahiran USA, Januari 1945 ini mengaku tidak sendirian. "Sebenarnya, itu bukan buatan saya. Saya hanya menyimpannya dalam bentuk soft file ke komputer. Saya sama sekali tidak tahu makna atau pun sebutannya waktu itu," beber Magister Lingusitics, USA ini. Font lontara tersebut, sambungnya, sebenarnya ada orang lain yang membuatnya. Mereka adalah Mallarangeng dan Jirong Bassang. "Namun waktu itu belum sempurna. Kami kemudian menyempurnakannya dan saya memasukkannya dalam bentuk file komputer," ujar pensiunan yang juga menyelesaikan gelar Magister Computer Scince di USA ini. Menurut Barbara, tulisan lontara merupakan jati diri suatu suku bangsa, dalam hal ini suku Bugis-Makassar. "Ini merupakan jati diri. Tapi, anak-anak sekarang banyak yang tidak lagi memahami lontara. Agar tidak punah memang harus ada tulisan yang mengabadikannya," imbuh dia. Bungsu dari empat bersaudara ini mengaku salut dengan semangat warga Sulsel yang ingin melestarikan bahasa daerahnya. Hanya saja, kata dia, tidak perlu sampai menghabiskan dana banyak. "Melestarikan bahasa daerah itu dari diri dan keluarga. Bahasa daerah tidak harus jadi bahasa wajib tapi cukup melestarikannya dalam keluarga. Termasuk di sekolah-sekolah memang perlu diajarkan agar tidak punah. Karena sudah banyak anak muda yang tidak lagi paham dengan tulisan lontara. Seperti kamu kan?" ujarnya, berkelakar kepada penulis. Barbara mengaku bersyukur bisa berada di Indonesia dan bisa membantu melestarikan bahasa daerah. "Sebenarnya, ini hanya tugas saya sebagai peneliti bahasa. Tuhan telah memberi banyak hal buat saya dan suami. Saya sangat bersyukur untuk itu," tandasnya. Dia menilai warga Sulsel pada hakekatnya semuanya sangat ramah dan memiliki ciri khas sebagai orang tegas. "Meski ada juga sebagian yang cukup kasar, seperti para pengendara yang selalu membunyikan klakson dan tampak tidak sabaran. Tapi saya selalu salut, karena mayoritas warga Sulsel memang orang yang ramah dan mudah akrab," sebut Barbara. Barbara menyampaikan pesan kepada penulis dan anak muda Sulsel agar senantiasa mendekatkan diri dan hati kepada Allah Ta'ala. "Jika hati kita dekat pada Allah, pasti kita akan merasa tenang dan tidak selalu sabar. Meski dia rajin salat tapi hatinya tidak condong kepada Allah, dia aka mudah terperosok. Seperti halnya orang yang tidak sabaran di jalan raya, jika hatinya dekat pada Allah pasti dia akan bersabar dan tidak memekakkan telinga pengendara lainnya dengan suara klakson," imbuhnya. Barbara juga menyampaikan tidak sepakat dengan beberapa kebijakan perang yang pernah dilakukan pemerintahnya kepada sejumlah negeri beberapa tahun lalu. "Meski demikian, itu tidak mewakili orang-orang Amerika. Jangan karena kebijakan satu pihak, lantas seluruh warga Amerika dianggap sama. Malah, mayoritas warga Amerika sangat tidak sepakat dengan kebijakan pemerintah memerangi sejumlah negeri. Saya termasuk orang yang sangat menyesalkan apa yang terjadi di Irak dan Afganistan. Demikian pula penistaan agama tertentu," tandasnya. Dia juga sangat paham beberapa pepatah daerah seperti "Taro Ada' Taro Gau". Pepatah kuno ini kata dia simbol semangat. Artinya "Lakukan hal baik-baik sesuai apa yang diucapkan, bukan sekedar berteriak," imbuh dia. Source: http://www.fajar.co.id/read-20121020185240-pencipta-huruf-lontara-digital
Share this article :
 
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2012. SEMPUGI - All Rights Reserved
Modified by Admin Design by Creating Website Published by Mas Template